Ide UIN Bandung “Paradigma Wahyu Memandu Ilmu dari Hulu ke Hilir”

Pendidikan tinggi mendapatkan tantangan dalam pengembangan pengetahuan dari hulu ke hilir. Tantangan ini mendapat perhatian utama di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Gunung Djati (SGD) Bandung.

Fakultas Sain dan Teknologi (Saintek) bersama Fakultas Ushuluddin UIN SGD Bandung melaksanakan “Sharing Ide” bertempat di Aula Lantai 1 Fakultas Saintek UIN SGD Bandung Jalan AH. Nasution 105 Bandung, pada Kamis, (27/2/2020).

Prof. Dr. H. Rosihon Anwar, M.Ag., Wakil Rektor I Bidang Akademik, Dr. Hasniah Aliah, M.Si., Dekan Fakultas Saintek, dan Dr. Wahyudin Darmalakasana, M.Ag., Dekan Fakultas Ushuluddin turut hadir dalam acara ini.

Rosihon juga mengapresiasi Fakultas Saintek yang telah banyak memberikan kontribusi untuk UIN SGD Bandung, khususnya di bidang publikasi ilmiah skala internasional.

“UIN SGD Bandung memiliki paradigma Wahyu Memandu Ilmu yang dikenal dengan WMI. Paradigma WMI harus diimplementasikan melalui penelitian integrasi keilmuan antara ilmu keagamaan dengan sains dan teknologi. Integrasi ini bisa dilakukan melalui sharing antar-fakultas di internal UIN SGD Bandung,” ungkapnya..

Kegiatan tersebut diikuti oleh sekitar 90 dosen. Acara “Sharing Ide” berlangsung dalam kegiatan “Rapat Koordinasi Pengampu Mata Kuliah Semester Genap Tahun 2020” Fakultas Saintek UIN SGD Bandung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: